Minggu, 29 November 2009

semakin banyak semakin lemak?

Sue lah kire2 kendak judul diatas?

mungkin, itu lah sebab ngape sangan kitek tertarik untuk mnegklik lebih jauh lagi ke dalam tulisan wang ikak.

Samesekali tulisan ikak bukan berawal dari pikiran kotor atau negative perception. "Semakin lame semakin lemak," tidak hanya sebatas toboh makan nasi angat lauk panggangan ikan ruan dan ceculan sambal kemang lalap lepang di pinggir tanah umeh, sedeh melebong setak arai kanti keluarge beso atau kanti2 toboh. (note: mungkin majas e idak tepat niah..)

"semakin banyak (bekal hidup) ikak akan terasek semakin lemak menjalani e," itu lah yang sebenoh e kepengen penulis bahas bersame2 dalam edisi ikak i.

Sue ikak bukan berarti penulis bermaksud ngambok ke bahwa idup penulis mikak lah lemak nia, idak, same sekali idak cak mitu!

sebnoh ikak bukan lah kate2 lame, mungkin uji wang tu kaset e bae yang baru tapi lagu e tetap lagu lame. berawal dari pengalaman idup yang empai setangi mulai e, saya mencoba mengkaji2 dalam ati, sue lah manfaat toboh dulu sekolah lame2?

Kadang adeh pikiran merusak yang nyebar di kalangan masyarakat toboh yang bunyi e mak ikak: "Sue lah lagi gune sekolah lame2, presiden lah ade, menteri lah cukup, jangan nak ngabes ke duet bae.."

Pikiran kotor yang ku sebut di pucuk tadi lah nyebar dan turun temurun dari generasi ke generasi dan jadi semboyan anak2 sekolah yang keranjingan minggat dan nyuguk di warung2, terminal, dan ambenan.

Dulu waktu sekolah, aku pun nakal jugek. tetapi aku sama sekali tak sependapat dengan semboyan yang buyan dan merusak itu! Walau agak nakal, aku tetap berusaha membekali diri dengan banyak membaca dan mendengar.

Berawal dari ketika aku menjadi TKI ke negara seberang selama dua tahun, di situ aku banyak belajar bahwa dalam hidup ikak kundu bae dak cukup!! Setiap ikok wang perlu bekal ilmu dan keterampilan yang dengan bekal itu ia harus dapat survive dalam hidup nya.

Semakin bayak bekal keterampilan, maka akan semakin besar pulek peluang bagi kitek untuk menikmati hidup dengan lemak dan aman.

Mungkin adeh yang pernah betanye, ngape sangan gaji sopir lebih besok dari gaji kernek? Padahal lebih berat dan kerit tugas kernek! Supir duduk santai dan idak kepanasan, tetapi kernek kepanasan dan keujanan.
Jawab e mudah bae: Mungkin setiap ikok wang pacak jadi kernek, tetapi idak galeh2 wang pacak mawe mobil.

Due tahun aku merantau keluo, merase ke hidup keras di negare wang, belajar berjuang untuk bertahan idup, belajar bergaul agar dapat bertahan hidup dan akhirnya ku putuske balik kampung dan sekolah lagi kerne aku merasa dunie ikak terlalu libo dengan minim nya ilmu dan keterampilan hidup ku. Beberape kali adeh peluang menghampiri, tetapi gagal kuraih karena aku dak katek ilmu e.

Akhir e setelah berhasil meraih sarjana di Univ swasta yang tidak terlalu bonafide, aku lalu menikah dan merantau lagi ke luo.
Tapi kali ini aku keluar meninggalke rumah dengan semangat dan keyakinan tinggi, bukan dengan modal kundu cak dulu waktu aku memutuskan jadi TKI.

sekarang, aku begawe, walaw masih milu wang tetapi sekarang aku lah naru filsofis hidup yang kudapat bukan dari contekan pendapat2 wang tetapi dari pahit nya hidup yang kureguk selama searai due arai ikak..

Bahwe aku harus terus membekali diri dengan keterampilan2 laen dan jangan merase berpuas diri dengan ilmu yang adeh..
Cerite ikak banyak tetak an nye, dan andai pare pembace nak nengoh gale2 nye, maka tentu akan sangat pegal jarai ikak ngetik ke nye.

Uji wang-wang tue di kampong toboh:
" Kalu Ade beras secanting ditanak galeh, (jadi gisuk nak makan sueh?)"

BUat budak2 mudeh di kampong tercinte, teruslah belajar dan ingatlah belajar tidak hanya di sekolah, belajar dapat dimane bae, tetapi (usahakan untuk belajar pada ahli e)..

Always love today, remember well yesterday, and wish better things come to your life tomorrow..

Salam hangat,
Haryanto hanan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar